Sep 20 2012

Mulo Bukane Harum Kompas

Published by at 9:58 pm under Perlu Diketahui

Kompas sebagai suatu perusahaan media massa yang besar dan prestisius ini merupakan sebuah perusahaan yang paling lama atau mempunyai umur yang lebih lama dari media yang lainnya. Harian yang bermotto “ Amanat Hati Nurani Rakyat”. Di awali dengan akan bangkrutnya PT Kinta dengan terbitan majalah bulanan Intisari yang didirikan oleh (Alm.) Auwjong Peng Koen, atau lebih dikenal dengan nama Petrus Kanisius Ojong seorang pimpinan redaksi mingguan Star Weekly, berserta Jakob Oetama, wartawan mingguan Penabur milik gereja Katolik. Edisi perdana dari bulanan Inti Sari terbit pertama kali pada tanggal 7 Agustus 1963, dengan jumlah 128 halaman dengan terdiri dari 22 artikel.[1]

Edisi perdana ini memuat karya terjemahan tentang bintang layar perak Marilyn Monroe, pengalaman perjalanan ke London Nugroho Notosusanto, seorang ahli sejarah dari Universitas Indonesia, dan kisah Usmar Ismail, sutradara film kenamaan, ketika pertama kali membuat film.

Tahun 1964 Presiden Soekarno mendesak Partai Katolik untuk mendirikan koran, maka dari wartawan bulanan Intisari inilah sebagian wartawan Katolik direkrut. Selanjutnya, beberapa tokoh Katolik terkemuka seperti P.K. Ojong, Jakob Oetama, R.G. Doeriat, Frans Xaverius Seda, Policarpus Swantoro, R. Soekarsono, mengadakan pertemuan bersama beberapa wakil elemen hierarkis dari Majelis Agung Wali Gereja Indonesia (MAWI): Partai Katolik, Perhimpunan Mahasiswa Katolik Republik Indonesia (PMKRI), Pemuda Katolik dan Wanita Katolik. Mereka sepakat mendirikan Yayasan Bentara Rakyat. [2]

Susunan pengurus pertama dari Yayasan Bentara Rakyat adalah; ketua Ignatius Joseph Kasimo (ketua Partai Katolik), wakil ketua Frans Seda (Menteri Perkebunan dalam kabinet Soekarno), penulis I F.C. Palaunsuka, penulis II Jakob Oetama, dan bendahara P.K. Ojong. Dari Yayasan Bentara Rakyat inilah harian Kompas dilahirkan. [3]

Pada awal penerbitannya, Frans Seda yang pada waktu itu menjabat sebagai menteri perkebunan rakyat mengatakan Jenderal Ahmad Yani menyarankan bahwa supaya Kompas memberikan wacana untuk menandingi wacana PKI yang berkembang, pada saat itu. Namun secara pribadi Jacob Oetama dan beberapa pemuka agama Katolik seperti Monsignor Albertus Soegijapranata, Ignatius Joseph Kasimo tidak mau menerima begitu saja mengingat kontekstual politik, ekonomi dan infrastruktur pada saat itu tidak mendukung.[4]

http://skkkmakassar.com/images/logo-kompas1.jpg

Tapi tekad Partai Katolik menerbitkan koran sudah final Ojong dan Oetama ditugaskan membangun perusahaan. Mulailah mereka bekerja mempersiapkan penerbitan koran baru, corong Partai Katolik. Tapi, suhu politik yang memanas saat itu, membuat pekerjaan ini tak mudah. Rencananya, koran ini diberi nama Bentara Rakyat. Menurut Frans Seda PKI tahu rencana itu, lantas dihadang, namun karena Bung Karno setuju jalan terus hingga izinnya keluar. Frans Seda mengacu pada Partai Komunis Indonesia adalah salah satu partai besar di Indonesia pada 1950-an dan 1960-an serta PKI memenangkan tempat keempat dalam pemilihan umum 1955.[5]

Izin sudah di tangan, tapi Bentara Rakyat tak kunjung terbit. Rupanya rintangan belum semuanya berlalu. Masih ada satu halangan yang harus dilewati, yakni izin dari Panglima Militer Jakarta, waktu itu dijabat oleh Letnan Kolonel Dachja. Dari markas militer Jakarta, diperoleh jawaban izin operasi keluar jika syarat 5.000 tanda tangan pelanggan terpenuhi. Akhirnya para wartawan pegi ke pulau Flores untuk mendapatkan tanda tangan tersebut, karena memang flores mayoritas adalah penduduk beragama khatolik. [6]

Ketika akan menjelang terbit petama kalinya Frans Seda yang pada waktu itu menjabat menteri perkebunan melaporkan pada presiden Soekarno untuk melaporkan kesiapan terbitan perdana harian yang awalnya diberi-nama ‘Bentara Rakyat’. Namun dari Presiden Soekarno inilah lahir nama “Kompas” yang berarti adalah penunjuk arah. Akhirnya berdasarkan kesepakatan redaksi pada saat itu, untuk menerima usulan dari Presiden Soekarno untuk mengubah nama harian Bentara Rakyat menjadi Kompas.[7]

Kompas edisi pertama dicetak oleh PN Eka Grafika, milik harian Abadi yang berafiliasi pada Partai Majelis Syuro Muslimin Indonesia (Masyumi).[8] Tepat 28 Juni 1965, bayi Kompas lahir, dengan motto, “Amanat Hati Nurani Rakyat.” Berita utama di halaman satu berjudul “KAA II Ditunda Empat Bulan.” Sementara Pojok kanan bawah mulai memperkenalkan diri, “Mari ikat hati. Mulai hari ini, dengan Mang Usil.”

Di halaman pertama pojok kiri atas, tertulis nama staf: Pemimpin Redaksi Jakob Oetama; Staf Redaksi J. Adisubrata, Lie Hwat Nio, Marcel Beding, Th. Susilastuti, Tan Soei Sing, J. Lambangdjaja, Tan Tik Hong, Th. Ponis Purba, Tinon Prabawa, dan Eduard Liem. Menurut Jakob Oetama, nama P. K. Ojong ketika itu tabu politik dan lagi pula figur Ojong tidak disukai Soekarno.[9]

Dalam kontekstual politik pada saat itu untung tak dapat diraih, malang tak bisa ditolak. Pagi hari 30 September 1965, tepat tiga bulan usia Kompas, sebagian besar warga Jakarta terlelap dalam tidur pulasnya, ketika sekelompok tentara bersenjata menangkap beberapa jenderal yang dituduh terlibat dalam Dewan Jenderal. Peristiwa ini mengubah jalannya republik. Sejarah mencatat sebagai upaya perebutan kekuasaan terhadap pemerintahan Soekarno. Seperti beberapa harian yang terbit bersama dengan Kompas, mereka tidak terlepas dari upaya untuk memberikan tandingan kepada pers yang berafiliasi dengan ideology kiri seperti PKI, dan harian yang dituduh tidak revolusioner lainnya.[10]

Sehari setelah peristiwa itu, August Parengkuan dan Ponis Purba yang tengah mendapat giliran tugas malam, diberi tahu pihak percetakan bahwa Kompas beserta surat-kabar lain tak boleh terbit. Hanya harian Angkatan Bersenjata, Berita Yudha, kantor berita Antara, dan Pemberitaan Angkatan Bersenjata yang diperbolehkan menyiarkan berita. Larangan untuk tidak naik cetak tersebut dikeluarkan oleh pihak militer Jakarta. Dalam surat perintah itu disebutkan “dalam rangka mengamankan pemberitaan yang simpang-siur mengenai pengkhianatan oleh apa yang dinamakan Komando Gerakan 30 September atau Dewan Revolusi, perlu adanya tindakan-tindakan penguasaan terhadap media-media pemberitaan.”

Ketika itu Parengkuan dan Purba tetap yakin Kompas tak perlu dilarang terbit. Alasannya, Kompas sudah mengecam pemberontakan, dan di dalam lay out sudah disiapkan bahwa Kompas edisi 2 Oktober juga memuat pernyataan sikap dari Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana RE Martadinata.

Penyerangan terhadap PKI, ternyata tak menyelamatkan Kompas. Koran itu baru boleh terbit lagi pada 6 Oktober 1965. Rentang waktu seminggu itu, hingga saat ini menjadi misteri yang belum terkuak. Banyak asumsi, pertanyaan, dan analisis bergentayangan. Mengapa seluruh koran dibredel dan hanya menyisakan koran milik militer? Pertumbuhan Kompas meningkat. Saat pertama kali dicetak, oplah Kompas sekitar 4.800 eksemplar. Ketika pindah ke percetakan yang lebih bagus, Percetakan Masa Merdeka, tirasnya meningkat jadi 8.003 eksemplar, hingga menjelang pembredelan yang dilakukan Orde Baru.

Saat terbit kembali pada 6 Oktober 1965, tiras Kompas menembus angka 23.268 eksemplar. Zaman berganti. Soekarno diganti Jenderal Soeharto. Pada 1999, setahun sesudah Soeharto dipaksa mundur, tiras Kompas mencapai angka lebih dari 600 ribu eksemplar per hari. Penelitian yang dilakukan oleh lembaga riset AC Nielsen tahun 1999 menunjukkan pasar terbesar masih seputar Jakarta 46,77%, Bogor, Tangerang, dan Bekasi 13,02%, Jawa Barat 13.02%, Jawa Tengah, Yogyakarta 6,67%, Jawa Timur 2,04%, Sumatera 8,81%, Kalimantan 2,16%, dan Indonesia Timur 4,23%. Gramedia sebagai perusahaan induk Kompas tercatat sebagai persuahaan yagn membayar pajak terbesar nomer 32 pada tahun 1980 [11] sedang pada tahun pada tahun 1993 untuk perusahaan PT Kompas Media Nusantara saja diperkirakan menghasillkan Rp 240 milyar setahun dengan keuntungan bersih Rp 30 sampai 35 triliun.[12] Tahun 1991 PT Gramedia dengan penerbitan bukunya menduduki urutan ke-151.[13]

By Gigih Sari Alam/Dosen Universitas 17 Agustus Jakarta

End_note
[1] Helen Ishwara dalam buku P.K. Ojong: Hidup sederhana, Berpikir Mulia (2001)
[2] Danile Dhakidae, “The state, the rise of capital”, hal. 230-254
[3] www.indonesiamedia.com/2002/january/tokoh-0102.htm
[4] Jakob Oetama, “Mengantar Kepergian P. K. Ojong”, KOMPAS, 2 Juni 1980
[5] op. cit, Dhakidae. Hal 237-244
[6] ibid
[7] Yayasan Penegak Pancasila.
[8] Coen Husain Pontoh, PANTAU, Tahun II Nomor 012 – April 2001
[9] “Kami berdua sebenarnya enggan menerima permintaan menerbitkan suratkabar Kompas. Lingkunganpolitik, ekonomi, dan infrastruktur pada masa itu tidak menunjang,” kata Jakob Oetama dalam artikel berjudul “Mengantar Kepergian P.K. Ojong” yang dimuat Kompas, 2 Juni 1980. Dengan demikian pada dasarnya inisiatif didirikannya Kompas adalah lebih pada orientasi bisnis semata.
[10] Peranserta Pers Menegakkan Pancasila, Soegiarso S, H. Daradjad M S, J S Hadis, Saiful Rahim (ed), Yayasan Penegak Pers Pancasila, Oktober 1996. Hal. 202-.
[11] “Seperempat Abad Om Pasikom”, Tempo, 30 Juni 1990, hal. 80-81
[12] “Tonggak Dunia Bisnis Nasional”, SWA Online, Aguatus 1995 edisi khusus, pada: http:// www.swa.co.id/95/08a/SAJ04.AKH.html
[13] Daftar Perusahaan dan Perorangan Penerima Piagam Pembayar Pajak, Editor, 26 Januari 1991, hal. 80-81.

Sumber

Judul Asli Sejarah Harian Kompas Sebagai Pers Partai Katolik

---

Harian Kompas terbit pertama kali tanggal 28 Juni 1965, atau 45 tahun yang lalu. Pendirinya adalah PK Ojong, Jakob Oetama, dan Frans Seda. PK Ojong dan Jakob ketika itu sudah mengelola majalah Intisari yang terbit tahun 1963.

Menurut Frans Seda yang ketika itu adalah anggota kabinet, ide pertama pendirian koran ini datang dari Menteri Panglima TNI Angkatan Darat Jenderal Ahmad Yani. Dia mengusulkan agar kalangan katolik mendirikan harian umum untuk mengimbangi PKI.
Situasi politik tahun memang panas. Hampir semua partai politik mempunyai koran sebagai alat propagandanya. Akan tetapi Partai Katolik ketika itu belum memiliki koran sendiri.

Frans Seda akhirnya bertemu dengan PK Ojong dan Jakob Oetama, dua tokoh yang ketika itu sudah mengelola Majalah Intisari. PK Ojong sebelumnya juga mengelola majalah berbasah Inggris Star Weekly, Sedangkan Jakob Oetama mengelola majalah Penabur.

Sebagai langkah pertama, dibentuklah sebuah yayasan dengan nama Yayasan Bentara Rakyat yang rencananya akan menerbitkan harian bernama Bentara Rakyat juga. Salah satu alasannya, kata Frans Seda, nama Bentara sesuai dengan selera orang Flores. Majalah Bentara, katanya, juga sangat populer di sana.

Pemilihan kata Rakyat juga tanpa tujuan. Menurut Frans Seda, itu dimaksudkan untuk mengimbangi Harian Rakyat milik PKI. Bukankah kata Rakyat itu bukan monopoli PKI?

Untuk mendapatkan izin penerbitan ketika itu bukan perkara mudah. Selain aparat yang mengatur perizinan dikuasai PKI, penerbit juga harus bisa menunjukkan bukti bahwa sudah ada pelanggan sekurang-kurangnya 3.000 orang. Maka, Frans seda kemudian menginstruksikan kepada anggota-anggota partai, guru-guru sekilah, dan anggota Koperasi Kopra Primer di Kabupaten sikka, Ende Lio, dan Flores Timur untuk secepat mungkin mengirim daftar 3.000 pelanggan, lengkap dengan tanda tangan dan alamat.

Setelah tercapai, Frans Seda kemudian menghadap Bung Karno untuk melaporkan rencana penerbitan koran itu. Tanya Bung Karno" "Apa nama harian itu?" Jawab Frans Seda: "Bentara Rakyat."

Mendengar jawaban itu Bung Karno tersenyum dan berkata: "saya memberi nama yang lebih bagus. Kompas! Tahu toh apa artinya Kompas? Pemberi arah dan jalan dalam mengarungi lautan adn hutan rimba. Maka, harian baru itu terbit dengan nama Kompas.

Meski lahir dibidani partai, sejak awal PK Ojong dan Jakob sepakat minta agar harian baru itu tetap independen. Sebab, sejak awal PK Ojong hanya koran yang independenlah yang akan bisa berkembang dari sisi bisnis maupun redaksionalnya.

Dalam perjalanan panjangnya selama 45 tahun, Kompas pernah dua kali dilarang terbit (dibreidel). Tanggal 2 Oktober 1965, pemerintah melarang semua koran tetbit, berkait dengan peristiwa G30S/PKI, termasuk Kompas. Larangan itu kemudian dicabut, dan Kompas terbit kembali tanggal 6 Oktober 1965.

Pembreidelan kedua terjadi 21 Januari sampai dengan 6 Februari 1978. Ketika itu, Kompas bersama sejumlah koran lain dilarang terbit karena memberitakan aksi-aksi demonstrasi mahasiswa.

KANTOR

Tahun - Keterangan

  • 1965 - Redaksi Pagi dan Tata Usaha berkantor di Pintu Besar Selatan 86-88. Redaksi Sore beralamat di Kramat Raya 45, agar dekat dengan PN Eka Grafika. Sementara administrasi dan sirkulasi ditangani PT Kinta. Karyawan Kompas berjumlah sekitar 20 orang.
  • 1968 - Redaksi Kompas pindah ke Pintu Besar Selatan No.80 yang juga tetap sempit, sementara jumlah karyawan membengkak menjadi 65 orang.
  • 1969 - Redaksi Kompas dan Intisari tetap menempati sebuah ruangan di Pintu Besar Selatan 80 Lt. 2, segedung dengan PT Kinta, Redaksi Sinar Harapan dan Majalah Djaja.
  • Januari - Bagian Iklan, sirkuasi, Keuangan dan Kontrol menempati gedung di Jl. Gajah Mada 104 yang dibeli atas nama Yayasan Intisari pada 3 Desember 1968.
  • 1971 - Gedung Percetakan Gramedia mulai dibangun.
  • 1972, Oktober - Redaksi Kompas dan Intisari pindah dari Jl. Pintu Besar Selatan ke Jl. Palmerah Selatan No. 28, ke sebuah rumah dengan dinding-dinding berlapis porselen seperti WC.
  • November - Gedung Percetakan Gramedia diresmikan oleh Gubernur DKI Jakarta Ali Sadikin.

PERCETAKAN
Tahun - Keterangan

  • 1965, 28 Juni - Dicetak di percetakan Eka Grafika di Jl. Kramat Raya, dekat bioskop Rivoli. Biasanya menunggu giliran hingga Koran Karya Bhakti selesai dicetak.
  • 2 Agust. - Pindah ke percetakan Massa Merdeka di Petojo Selatan. Namun nasibnya tetap sama, harus antre di belakang Harian Angkatan Bersenjata.
  • Oktober - Pindah lagi ke percetakan PT Kinta, setelah Harian Suluh Indonesia yang biasa dicetak di sana, dilarang terbit.
  • 1972, 25 Nov. - Dicetak oleh PT Gramedia.
  • 1997, 1 Sept. - Cetak Jarak Jauh (CJJ) di Bawen, Jateng dimulai.
  • 1 Okt. - Mulai CJJ di Makassar
  • 1999, 1 Des. - Mulai CJJ di Rungkut Surabaya
  • 2001, 20 Juni - Mulai CJJ di Palembang
  • 1 Nov. - Mulai CJJ di Surabaya
  • 2002, 1 Sept. - Mulai CJJ di Banjarbaru (Kalsel)
  • 2003, 28 Juni - Mulai CJJ di Medan
  • 2009, 1 April - Mulai CJJ di Gianyar, Bali

Sumber

---

Desain, tata letak dan ukuran

Saat pertama kali terbit sampai dengan tanggal 27 Juni 2005, Kompas menggunakan ukuran broadsheet 9 Kolom dan tampil dengan warna hitam putih. Pada tanggal 28 Juni 2005 Kompas melakukan perubahan terhadap ukuran kertas yang digunakan, menjadi lebih kecil atau sering juga disebut young broadsheet 7 kolom.[] Perubahan ukuran kertas dan jumlah kolom yang lebih sedikit berdampak juga pada tata letak tulisan redaksi dan iklan.
Perubahan yang paling mencolok adalah pergantian warna pada masthead yang semula berwarna hitam diubah menjadi biru. Pada halaman depannya juga terdapat penggunaan navigasi yang membantu pembaca untuk menuju rubrik atau berita tertentu. Penggunaan warna selain hitam pada tulisan, judul maupun penamaan rubrik juga menjadi perubahan yang sangat terlihat dan terasa.
Pengurangan ruang tulisan tidak bisa dihindari, hal ini karena ukuran koran Kompas menjadi lebih kecil (tidak selebar sebelumnya).
Perubahan lainnya yang juga sangat terasa adalah pada berita, Kompas mulai menggunakan byline dan firewall pada penulisan beritanya serta pemisahan iklan baris kedalam satu bagian khusus bernama Klasika. Penggunaan byline akan membuat berita menjadi lebih terjamin akutabilitasnya, hal ini karena nama wartawan atau reporter yang menulis berita tersebut tertera dengan jelas, tidak hanya berupa kode seperti sebelumnya. Penggunaan firewall (tembok pembatas) juga akan memberi pemisah yang jelas antara tulisan karya jurnalistik yang berasal dari wartawan/reporter dengan tulisan atau gambar iklan. Iklan ditempatkan sekaligus sebagai informasi, dikelompokkan dalam seksi Klasika, nama baru untuk terjemahan Classified Add yang merupakan modus pertama bagi koran di Indonesia tapi sudah berlangsung lama bagi koran lain di luar negeri.[]
Untuk mengelompokkan berita maupun iklan, diperkenalkan istilah baru upperdeck. Upperdeck adalah tulisan berwarna merah diatas judul berita maupun iklan di bagian klasika yang berfungsi sebagai kata kunci.[]
Berkaitan dengan perubahan harian Kompas, terdapat tembok pembatas yang jelas antara berita bagian atas dan iklan bagian bawah.[]

Dalam melakukan perubahan, Kompas melakukan persiapan selama satu tahun dengan menggunakan jasa konsultan Garcia Media yang dikepalai oleh Mario Garcia yang berasal dari Amerika.[]Tim Garcia Media mengerjakan proyek ini bersama dengan tim Kompas selama lebih dari 7 bulan.[]

No responses yet

Trackback URI | Comments RSS

Leave a Reply

*